Pratonton Rise of the Conquest: Bab 1: Bagaimana Semuanya Bermula

Angin yang memekik dan guruh yang ganas tidak menyedarkan bayi Spark ketika dia berbaring di tempat tidurnya dengan cepat tidur. Tembakan senapang kuat melantunkan rumah itu.

Dia terbangun dalam ketakutan, tidak dapat memahami apa yang sedang berlaku. Masih terlalu muda untuk memahaminya sepenuhnya. Namun dia tahu bahawa apa sahaja yang berlaku, adalah buruk. Dia menangis untuk ibu bapanya. Ayahnya berteriak sebagai balasan. Akhirnya, ibunya meluru ke biliknya. Air mata putus asa meneteskannya.

Bayi itu tahu tidak apa-apa jika ibunya ada di sana. Dia selalu melindunginya. Tetapi sebelum dia sampai ke tempat tidurnya, satu lagi ledakan menusuk dunianya. Darah mengalir keluar dari dada ibunya ketika dia jatuh di hadapannya.

Keesokan paginya, Master Zo tiba untuk bersarapan bersama anak perempuan, menantu, dan cucunya. Namun pintu depan yang terbuka memberinya jeda. Dia berjalan ke dalam dengan perlahan. Sehingga dia mendaftarkan bau besi. Bau darah.

"Kelinci?" Dia memanggil nama panggilan anak perempuannya. Sudah bertahun-tahun dia tidak memanggilnya, tapi sekarang dia sudah selesa. "Percikan api?" Jantungnya turun ke perutnya ketika dia menaiki tangga menuju ke bilik cucunya. "Spark, kamu baik-baik saja?"

Ketika dia sampai di puncak tangga, dia mengikuti jejak darah yang menuju ke bilik tidur utama. Dia tidak mahu melihat, tetapi dia perlu tahu apakah ada kemungkinan menyelamatkan mereka.

Tubuh menantunya menghempap ​​karpet mereka. Keputusasaan dan kepanikan membanjiri fikiran Master Zo. Membekukannya, ketika dia memasuki bilik Stark dan melihat anak perempuannya di lantai.

Ketika bayi itu menangis, dia berlutut di sebelah anak tunggalnya. Air mata dan kesedihan mengancam akan menimpanya ketika dia menutup matanya yang berharga dan berwarna hutan untuk kali terakhir. Dia mengucup dahinya. Dia tahu apa yang dia mahu dia lakukan.

"Saya sayang awak," bisiknya. "Rehat dengan tenang."

Kemudian, dia pergi ke cucunya yang mencerminkan ibunya. Mata liar itu dikelilingi oleh kepala rambut gelap. Master Zo membawa anak hutan ini dan membawanya ke pondok peribadinya yang jauh di dalam hutan. Dia tahu polis tidak dapat melindungi mereka, jadi Master Zo memutuskan untuk menjadikan Spark sebagai orang terkuat di bumi. Itu satu-satunya cara.

Untuk beberapa tahun akan datang, Master Zo mengetahui rancangan latihan yang sempurna, sambil memerhatikan cucunya dengan teliti. Dia telah menguasai jiu jitsu dan judo, tetapi dia mahu cucunya pergi lebih jauh. Capai ketinggian yang hanya dapat diimpikan oleh Zo. Spark menerima pemberian berat sebagai hadiahnya pada hari ulang tahun ketiganya. Dan rejim intensif bermula.

"Spark, anak muda saya," kata Master Zo. "Saya akan mendorong anda ke had anda sehingga anda dapat cemerlang dan mencapai potensi yang belum pernah dilihat oleh manusia."

Spark sepertinya sudah siap dengan nasibnya, walaupun dia tidak dapat memahaminya sepenuhnya pada usia muda. "Baik tuan!" Dia berkata, membayangkan pengembaraan hebat yang menantinya. "Saya mahu bermula sekarang!"

"Hebat! Mari lihat siapa yang boleh sampai ke seberang tasik terlebih dahulu! "

Lelaki tua itu berlari, rambutnya berubah menjadi lebih kasar ketika dia terus mengikuti anak itu. Namun dia masih dapat mengikuti. Untuk sekarang. Kedua-duanya ketawa ketika Zo mencapai air sebelum Spark melakukannya, memercikkan jalan menuju kemenangan. Ini baru permulaan.

Spark bermula dengan aktiviti sederhana seperti menggerakkan batu bersaiz berlainan dan berlari lari jarak jauh. Ketika Spark semakin tua, Master Zo meningkatkan intensiti tugas dan aktiviti yang diperlukan untuk dilakukan oleh Spark setiap hari.

Pada usia empat tahun, Spark dijangka berlari sejauh lima batu sehari, sementara juga menjalani latihan fizikal dengan Master Zo. Pada usia lima tahun, dia mula menggunakan pakaian berbobot untuk semua kegiatan normalnya. Dia bergerak seperti ninja di dalamnya tanpa mengira. Anggun kerana Zo mengajarnya seni bertarung.

"Suatu hari saya akan mengalahkan anda!" Dia ketawa, ketika Zo menaklukkannya lagi.

"Saya tahu anda akan melakukannya," Zo tersenyum. Spark hampir memilikinya di sana sebentar. Kanak-kanak itu berkembang lebih cepat daripada yang dia harapkan. "Baiklah sekarang, masa untuk perjalanan malam anda."

"Maukah kamu ikut aku, Tuan Zo?"

"Saya sudah tua," dia tergelak. "Dan penat. Anda telah bertambah kuat dan anda boleh melolong jika anda memerlukan saya. Sekarang jalankan! "

Spark melakukan seperti yang diberitahu dan menyukainya. Suka bagaimana ototnya tumbuh di bawah cahaya matahari dan bintang-bintang. Pada usia enam tahun, dia berlari lebih dari dua puluh batu sehari. Latihan fizikalnya yang kuat menjadikannya lebih cepat. Lebih kuat. Dia mengalahkan Zo dalam hampir setiap pertarungan sekarang dan keduanya mulai bertanya-tanya apakah dia tidak memerlukan lawan lain untuk mencabarnya. Namun begitu setelah Spark berusia tujuh tahun, sesuatu yang aneh berlaku.

Pada malam itu, Spark mempraktikkan teknik baru, yang menjadi lebih mencabar oleh kekurangan cahaya bulan untuk membimbingnya. Di tengah latihan ini, Spark berhenti untuk menyikat rambut coklatnya dari wajahnya. Setelah berehat seketika, dia melihat cahaya terang di langit gelap. Dia berhenti dan menatap meteor yang melayang di udara.

"Saya rasa meteor sedang menuju ke arah kita," kata Master Zo, kagum saat dia menunggu, akhirnya membuahkan hasil.

"Ya," kata Spark, terkejut. Takut. Teruja. "Saya rasa begitu."

Master Zo mengikat rambutnya yang panjang dan kelabu ke belakang. Kemudian dia menarik tangan Spark dan lampu suluh. Kedua-duanya berlari di jalan yang mereka kenal dengan baik, menghindari batu tajam dan akar kusut. Kemungkinan mendorong mereka menaiki gunung.

BOOOOM !!! Kilatan cahaya dan bunyi memekakkan telinga meletup sepanjang malam, menyambut mereka ke puncak.

"Tuan, adakah anda melihatnya!" Spark menjerit.

"Ya, anak muda," kata Master Zo, rasa ingin tahu dia lebih terang daripada sebelumnya. "Mari kita selidiki untuk melihat apa itu."

Mereka mengikuti cahaya yang menyala dan ingatan terhadap suara komet yang telah mendarat di dekatnya. Ketika mereka tiba di lokasi pendaratan nahas, Spark berhenti dan menatap tanah. Pokok patah, batu pecah. Landskap adalah kekacauan akibat kesannya.

"Wow tuan, apa itu? Saya belum pernah melihat sesuatu jatuh dari langit sebelumnya."

"Shhh budak, izinkan saya memeriksa kawasan itu untuk memastikan ia selamat. Kemudian kita boleh menyiasat."

Batang logam berbentuk bulat terletak di tengah-tengah kawah besar. Ia mempunyai cahaya logam di sekitarnya, seperti cahaya bulan yang bergerak ke bumi. Kelihatan lain duniawi. Menjanjikan.

"Spark, mari kita pergi lebih dekat. Saya belum melihat perkara yang mencurigakan tetapi tetap berjaga-jaga. Saya tidak pernah menemui perkara seperti ini."

Spark mengikuti dan ketika mereka semakin dekat, dia membaca perkataan ACE yang tertulis di pod logam.

"Tinggal kembali sementara saya melihatnya lebih dekat," Master Zo memerintahkan cucunya.

Sebaik sahaja dia menghampiri ruang angkasa, pintu gelangsar dibuka dari situ. Master Zo membeku dan menunggu untuk melihat apa yang ada di belakang pintu. Di dalamnya ada anak kecil. Kulitnya pucat. Tubuhnya, tidak bernyawa.

"Hello?" Master Zo berseru, berhati-hati mendekati objek aneh seperti itu. "Adakah anda baik-baik saja? Bolehkah anda bergerak?"

Dia terus memanggil anak itu, tetapi dia tidak mendapat sambutan. Setelah kira-kira lima kali, dia menyerah.

"Anak itu tidak sedarkan diri atau mati," kata Master Zo.

Dia berjalan ke ruang angkasa dan memandang anak kecil itu, yang masih tidak bergerak. Dia menyikat rambut hitamnya ke belakang untuk menampakkan mata yang tertutup. Rentan. Kemudian dengan berhati-hati mengambil budak itu dan membawanya keluar dari ruang angkasa.

Dia meletakkan anak itu di tanah di sebelah Spark dan melakukan pemeriksaan cepat. Dia dapat merasakan denyutan nadi, anak itu masih hidup. Jadi tentu saja, Master Zo akan membantunya.

Kanak-kanak itu berada tepat di sekitar ketinggian Spark dan berumur hampir sama. "Saya akan beri nama anak itu, Ace," katanya kepada Spark. "Sejak tertulis di pod."

Kilauan pada jam tangan Ace mengejutkan Zo ketika dia bercakap. Siri aneh dari apa yang kelihatan seperti bahasa asing diikuti. "Penterjemah?"

"Itu akan berguna," gumam Zo. Dengan gerakan pantas, Master Zo meletakkan Ace di punggungnya dan mula membawanya. Dia memutuskan untuk membawa Ace kembali ke pondoknya untuk menyiasatnya lebih jauh dan mengetahui bagaimana dia dapat membantunya dengan sebaik-baiknya.

Menjelang pertengahan jalan ke pondok, Ace mula tersedar dan tidak sedar. Kemudian, Ace bangun sepenuhnya dan mula berteriak. Terkejut dengan suara yang kuat, Master Zo meletakkan Ace di tanah yang menenangkannya pada mulanya.

Kemudian, dia panik, mula mengotori kotoran. Dia berdiri dan mengangkat kepalan tangannya kepada Master Zo yang dengan cepat menahannya di tanah. Tidak dapat bergerak, Ace mulai mengamuk dan menggunakan seluruh kekuatannya dalam usaha untuk membebaskan diri. Master Zo menyedari bahawa Ace semakin kuat, jadi dia memukul salah satu titik tekanannya untuk melumpuhkannya.

"Spark, bolehkah kamu membantuku membawa Ace sepanjang perjalanan kembali?" Tuan Zo mengomel. Dia semakin tua, kerutan menimpa tubuhnya. Dia tidak begitu kuat seperti dulu. Spark bersetuju tanpa keluhan. Dia menarik kaki Ace, sementara Master Zo menarik batang tubuhnya.

Sebaik sahaja mereka tiba di pondok, Master Zo mengunci Ace di sebuah bilik kecil yang hanya terdiri daripada beberapa tempat tidur, makanan, dan secawan air plastik. Tempat yang selamat di mana dia tidak akan dapat menyebabkan kerosakan. Setelah keletihan, dia dan Spark menyebutnya malam dan tidur.

Keesokan paginya, Master Zo mula berkomunikasi dengan Ace. Dia seorang pelajar yang cepat dan memahami semua yang diberitahu oleh Master Zo kepadanya. Jam itu menerjemahkan semuanya, dan Ace mula belajar sedikit bahasa Inggeris ketika Zo mengambil beberapa perkataan asing yang aneh dari Ace.

Setelah dia yakin bahawa Ace dapat membantu, Master Zo berhenti dan melihat Ace lurus di matanya yang kelabu yang sejuk.

"Nak, saya mahu kamu menolong Spark dalam latihannya," katanya.

Ace menatap terkejut dan menjawab, "Berlatih untuk apa?"

Tuan Zo tersenyum. "Menjadikan Spark sebagai orang terkuat di bumi." Ace kemudian bersetuju dan latihan yang sangat intensif bermula.

Rise of the Conquest adalah buku pengembaraan aksi-sains, fantasi, fantasi. Buku ini dirancang untuk dikeluarkan pada bulan Oktober 2021. Nantikan lebih banyak lagi di Riseoftheconquest.com

Belum ada hantaran yang diterbitkan dalam bahasa ini
Harap sabar menunggu...
draft cover 1.jpg